Our Marriage

Daisypath Anniversary tickers

Wednesday, 20 October 2010

Zalimkah atau..??


Saya berkesempatan pulang ke rumah negeri di Hayyu Al-Asyir minggu lepas. Dalam perjalanan keluar untuk mengambil teksi, saya dan sahabat terlihat sebuah kereta terjunam dalam parit besar. Orang ramai mengelilingi. Terfikir : Apakah tidak nampak besi penghadang yang saya kira cukup besar itu? Atau tergelincir? Mengantukkah pemandunya? Macam-macam lagi..

Bila melihat kereta tersebut, terus saya teringat satu perkataan. Dahulu ada belajar dalam subjek Pendidikan Islam mengenai zalim. Bermaksud : Meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Jadi, apakah disebabkan zalim, kereta tersebut jatuh ke dalam parit sebegitu rupa? Wallahua’lam. Hanya mereka yang berkaitan tahu jawapannya.

Begitu juga dalam kehidupan. Kita selalu berlaku zalim. Secara adat, zalim ini bermaksudkan tiada peri kemanusiaan.

Tapi tanpa sedar, kita juga selalu zalim tanpa kita sedar. Kita zalim terhadap diri sendiri dan juga orang lain. Kesannya, seperti kereta di atas. Rosak sana sini. Kemek merata tempat. Begitu juga kita, membuat maksiat adalah contoh zalim pada diri sendiri. Kesannya : Akhlak makin buruk, jauh dari hidayah Allah dan sebagainya.

Dalam konteks berpersatuan, jika kita sudah ada persatuan disini, perlukah diwujudkan lagi persatuan lain? Kekurangan tetap ada, tetapi masih ada jalan untuk sama2 perbaiki. Apalah salahnya jika sama2 berbincang secara baik dan putuskan yang terbaik utk semua pihak.

Kita disini bukan hidup bersama untuk 2 atau 3 hari..bahkan (+/-) untuk 1/10 tahun dari jumlah keseluruhan hayat hidup kita.

Zalimkah ??

Sama-sama fikir.. Kita tahu kesannya untuk jangka masa panjang.

2 comments:

maimunah said...

Salam una. Hmm..kenapa kita berlaku zalim pada diri sendiri? explain please...=)

VioletOrchid said...

VO pn nak kongsi gk kt cni

when i meet setbacks in life
VO slalu questioned myself...
nape Allah wat VO cmni?
Allah ni dah tsk syg VO ke?
nape Allah tak adil pd VO?

but...actually...
bkn Allah yg tak adil..
bkn Dia yg zalimi VO
verily, kitalah yg menzalimi diri sniri.